Kamis, 07 April 2016

Review Gincu Purbasari Matte No.88 dan 89

Assalamualaikum

Jadi ceritanya mau sok-sokan kaya beauty blogger yang nge-review produk-produk kosmetik jadi maaf kalau amatiran. Setelah saya pikir, sepertinya saya perlu membeli alat tempur cewe alias make-up karena kalau interview atau tes-tes kerja biar kelihatan lebih fresh dan ga kulu-kulu kaya waktu kuliah dulu hehe. Belajar dari waktu jobfair kemarin, si Pitrong alat tempurnya lumayan lengkap lah ada maskara, eye liner, pensil alis dan gincu, sedangkan saya: bedak marcks ma lip butter doang wkwk. Untungnya kemarin boleh pinjem waktu ada tes-tes hehe. Nah dari situ akhirnya saya mulai ngumpulin alat tempur, kalau sekarang yang nambah baru gincu itupun bukan yang 500k ataupun 50k (saya aja ga bisa bedain). Harga gincu adek ga mahal kok bang cuma 38k hehe merknya Purbasari Matte. Karena di Chandra ga ada yaudah akhirnya gerilya di instagram cari yang bisa COD tembalang. 

Nemu 3 Penjual. Yang pertama ga bisa ke Tembalang, harus ke Pedurungan kalao COD, yah malas amat sayanya. Yang kedua stok yang saya pengen (no 89) habis, karena emang nomer itu langka banget. Alhamdulillah akhirnya yang ketiga bisa COD Tembalang dan pas ada barangnya. Pengen banget yang no.89 karena liat review di Internet bagus banget. Nih kaya gini swatch nya:

sumber disini

Tuh canteek banget kaan warnanya pink soft gitu. Tapiii setelah saya pakai kok warnanya ga soft kaya gitu. Jadi lebih tua aja, kemungkinan karena bibir saya yang atas agak hitam trus yang bawah udah pink jadi setelah pakai gincunya warnanya lebih tua dari warna yang seharusnya hiks. Oiya gincu ini diklain ringan dan tahan lama, dan melembabkan. Emm ga 100% bener dan ga 100% salah. Kalau masalah ringan dan melembabkan, iya beneer banget, waktu pakai gincu ini tuh rasanya kaya ga pakai gincu, ringan dan walaupun gincu ini matte dia ga bikin kering bibir apalagi bibir saya sensitif dan mudah kering kalau ga cocok sama gincu. Dulu saya pernah dikasih warda* yang shade orchid pink sama saudara saya, warnanya sih bagus di saya tapii swatchnya ga rata (nggumpal) dan bikin bibir saya kering parah padahal itu yang exclusive bukan yang matte, ga bisa bayangin kalau saya pakai warda* yang matte mungkin bibir saya udah kaya tanah tandus.

Nah kalau untuk tahan lama, emm mungkin iya kalau kamu ga makan atau minum apa-apa seharian wiches ga mungkin kan (kecuali kalau puasa). Sehabis makan atau minum saran saya sih di touch up lagi karena akan mudah pudar (seperti cintamu *halah). 

Oiya kalu yang shade no 88 itu warnanya lebih ke orange. Dan kata adek, saya lebih bagus pakai yang no.88 dibanding no.89. Sebenernya yang 88 ini titipan mba Ella, karena kemarin dia habis saya ceritain kalau saya habis beli gincu eh dia pengen. Trus karena barangnya datang pas dia ga di Semarang jadi saya disuruh coba dulu. Yaudah kemarin waktu besuk Cik Frina, saya pakai deh.



Karena warnanya bagus sepertinya gincu mba Ella akan saya akuisisi wkwk.

Kalau untuk kemasan seperti ini penampakannya:

sumber disini

sumber disini


Menurut saya untuk kemasan gincunya sudah cukup bagus dan cantiik. Ujungnya pun imut dan ga sebesar gincu yang lain jadi memudahkan untuk aplikasi dan mengurangi resiko belepotan. Tapi untuk desain kemasan carton box nya, mungkin bisa kali ya di buat lebih elegan dan lebih cantik supaya Purbasari bisa go Internasyenal. 

Sekian review beauty blog abal-abal dari saya mohon dimaklumi kalau ga sekece seperti di blog sebelah. Wassalamualaikum.

2 komentar:

Nadia Azka mengatakan...

Nyari gincu niat bgt buset ahahah. gincu aku beli hampir 3 tahun gak abis2 aku buang gara2 takut expired.

kurnia afsari mengatakan...

iyalah kaaa..namanya juga beli pertama kali jadi banyak pertimbangn haha

Posting Komentar

 

Blog Template by YummyLolly.com - Header made with PS brushes by gvalkyrie.deviantart.com