Selasa, 31 Januari 2017

Trip To Banyuwangi [part 3]

Assalamualaikum

Udah hampir setahun semenjak trip ini dilaksanakan dan baru selesai posting ?? Ampun ngapain aja kamu nyak?!!. Ya maaf yah bloggenista, abisnya sekarang kalau udah pulang kosan bawaannya langsung pengen bobok ajah hehe terus ada musibah yang tak teduga: si Susi alias laptop kesayangan saya, yang menemani masa kuliah hingga kerja, motheboardnya rusak saudara-saudara T,T. And you know that Susi has been broken during my final test of OJT life!! huaaaaa. Akhirnya bela-belain ke Kelapa Gading buat pinjem laptop, Thankyou Aul :*. Eniwei, kita lanjutken saja ya cerita trip ke Banyuwangi. I promise this is last part ;D.

Karena rental motor kita hanya sampai jam 12 malam jadi mau ga mau kita haus balik ke stasiun untuk balikin motor. Tidur dimana mah kita pikirrin nanti (gembel sejati). Sampai di stasiun kita balikn motor dulu sambil ngobrol sebentar sama pemiliknya. Pemiliknya menawarkan penginapan buat kita tapi harganya mahal banget (lupa berapa) dan kita udah g punya uang, akhirnya kita dipersilahkan buka tenda di pekarangan sekitar penginapannya , alhamdulillah yah. Penghuni Kamar di seberang pekarangan ternyata adalah pasangan muda dengan 1 anak yang masih TK, anaknya cantik dan cerdas pisan, oiya mereka dari Solo. Kita ngobrol sama mereka dan main sama anaknya. Alhamdulillah banget mereka nawarin kita bobo di dalem kamar mereka (Kenapa kamarnya mahal? karena kalau nyewa memang dapet 2 rruangan, 1 ruangan ada tempat tidur dan kamar mandi dan uangan yang satu untuk menaruh barang sehingga g ada apa-apanya nah kami diperbolehkan tidur di ruangan ini). 

Paginya, mereka checkout duluan karena kereta mereka jam setengah 6 sedangkan kita jam 6. Tak lupa kami mengucapkan terimakasih banyak pada mereka, mereka pun bilang kalau ke Solo jangan lupa mampir, rumah mereka dekat PMI Solo. Sebelum naik kereta kami foto dulu depan stasiun Karangasem (yaelah) dan tak lupa beli jajan untuk di kereta. Pukul 6 tepat kereta kami datang. Sebel banget di seberang kami ada ABG labil sepasang yang tingkahnya udah kaya suami istri aja, malesin banget lah pokoknya padahal depannya ibu orang ibu2 yang berjilbab besar, dih pokoknya udah ga punya malu deh.

pagi-pagi nongkong di stasiun


ABG labil


dijadiin MEME


Sampai di Jogja sekitar pukul 8 malam. Kami ambil motor di penitipan motor kemudian ke penginapan yang kemarin waktu bernagkat dan setelah itu cari makan. Karena kelaperan dan hujan, kami beli makan depan penginapan: bakmi dan nasi goreng jawa. Oiya si Hanif g nginep di penginapan, dia nginep di kos temennya. Paginya kami bertiga jalan-jalan  naik becak (1 becak 3 orrang) sekitar Malioboro, ke pasar Bringharjo, dan Mirota Batik. Abis dhuhur, kami ke UAD, nyamperin Bebo yang kerja di UAD. Eh tapi dia masih kerja dan pulang jam 2 yaudah akita tungguin dia di mas-mas yang jual jagung serut dan cilok wkwk. Masnya ini jualan sama istrinya, dan dia banyak cerita tentang kisah mereka berdua, sukses banget bikin kita baper ahaha. 




ini nih orang yang kita tunggu


Jam 2 teng akhinya Bebo udah pulang kerja, dia ngajak makan di bakso-yang-konsepnya-seperti-cakman kota. Alhamdulillah ditaktir yeyeye Makaci Bebooo :* . Setelah makan kita pulang. Sebelum Nyemaang,, Si Pitrong dan Amal penen beli bakpia geentea (aku lupa nama tokonya) yang katanya hits di Jogja yaudah deh muter-muter cari tokonya bebekal GPS hoho. 

Alhamdulillah, trip nya sangat menyenangkan walaupun nggembel hehe. Yuk kapan kita kemana lagi?







Sabtu, 05 November 2016

Trip To Banyuwangi [part 2]

Assalamualaikum

Maaf ya bersambungnya lama banget hehe.

Oke kita lanjutin cerita waktu di banyuwangi ya. Jadi setelah dari kawah ijen, kami bingung tuh mau kemana hehe. Akhirnya kami numpang bersih2 badan di rumah makan yang ada kamar mandinya ya tentunya sambil makan juga masa udah numpang mandi g beli makan haha. Abis itu njagong dan bobo bentar. Kira-kira jam 11.00 siang kami melanjutkan perjalanan ke destinasi selanjutnya yaitu Taman Nasional Baluran, rencananya kami mau ngecamp di sana. Ternyata dari kawah ijen ke Baluran lumayan jauh (sekitar 2 jam naik motor) dan FYI kalau TNB (taman nasionan Baluran) udah g di kabupaten Banyuwangi tapi udah masuk Kabupaten Situbondo tapi emang di perbatasan gitu sih. Jangan lupa bawa masker sarung tangan dan kaos kaki yaa biar g gosong abis di banyuwangi puanas banget rek!

Sesampainya di sana sekitar jam setengah 3 dan bad news nya adalah kami tidak bisa nge camp karena besok ada menteri lingkungan hidup yang mau kunjungan. huaaaa apakabar kami nanti malam, mau nginep dimanaaa. Yaudahlah yang penting jalan-jalan dulu. Oiya tiket masuknya Rp 25.000/orang ya. Kali ini gantian aku yang mboncengin pitrong. Kami kira jalan masuk dari pos jaga sampai ke savana nya deket dan jalannya mulus eh ternyata kebalikannya. Skill naik motorku kan kalah jauh tu sama pitrong jadinya ya pelan-pelan banget naik motornya karena takut selip ntar jatoh lagi kita.  Si Hanip sampai kesel soalnyaaku pelan banget ehehehe. Dari pos jaga ke savananya kira-kira 1 jam tapi bisa lebih cepet kalo berani ngebut. Di sepanjang jalan ke savana kalau beuntung kita bisa lihat ayam hutan, burung-burung dan binatang khas TNB. Kalau di savananya ada benteng dan rusa. Keren banget seperti di Afrika, ga salah kalau TNB disebut Africa van Java.  

jalan masuk ke savanna:







sampai di savanna bekol:






Sebenernya disini juga ada pantai (Pantai Bama), tapi karena kami terlalu sore disininya jadi ga sempat ke pantainya. Sepulang dari TNB, kami bingung mau nginep dimana, kondisi udah pada lelah karena dari pagi dini hari belum istirahat. Nah pas pulang kami ngelewatin pantai Watu Dodol, melipirlah kami ke pantai tersebut. pantainya lumayan sepi dan akhirnya kami memutuskan untuk ngecamp di pinggir pantai heuheu.. Karena lapar, kami masak dulu bahan makanan yang dini hari sebelum nanjak ijen kami beli. Oiya hari itu bertepatan dengan ulang tahun Pitri tapi kami berlagak lupa ulang tahunnya dia haha. Selamat milad mbel semoga makin shining bright like a diamond ehehe.

Paginya,, karena hari minggu jadi pantai lumayan rame dengan orang -orang yang pada liburan. Di saat kami masak makanan, tidak jauh dari camp kami ada orang gila yang beneran gila banget. Jadi dia itu nyiksa seekor kucing yang seliweran didepan dia. Kucingnya dicekek, diangkat dengan cara narik lehernya, ekornya ditarik-tarik, dan yang paling parah adalah kucingnya di lempar ke laut!! Astaghfirullah... Mau nolongin si kucing tapi takut sama orang gila, mana si Hanip lagi ke kamar mandi lagi zzz. Akhirnya ada orang yang berani negur dan ngusir si orang gila itu. Alhamdulillaaah. Setelah masakan matang kami bangunin putri Pitri si birthday girl sekalian ngasih late suprise ala-ala haha.. Dia sok-sokan ngambek karena kita telat ngasih ucapan, lebih baik telat daripada nggak sama sekali to? 








Waktu ngerubuhin tenda kami didatangi oleh (semacam) petugas gitu yang ternyata adalah polisi pariwisata wkwk. Ternyata ga boleh ngecamp di watu dodol karena petugas kalau malem ga ada jadi g safe. Tapi bapaknya cuma memperingatkan aja kok, ga yang marah-marah gitu, malahan kita jadi ngobrol-ngobrol asik, beliau jadi ngerangkap duta wisata abis  nyaranin kita ke tempat-tempat wisata yang ada di banyuwangi. Keren banget jadi pemerintah Banyuwangi itu selalu berpesan kalau polisi pariwisata tugasnya ga hanya menjaga keamanan daerah pariwisata yang ada di banyuwangi tapi harus bisa jadi duta wisata banyuwangi juga.

Setelah dari pantai watudodol destinasi selanjutnya adalah ke tempat Pakdhe yang lokasinya deket sama Pantai pulau Merah, tapi karena baterai HP pada habis jadi kami melipir dulu ke pom bensin dan ngecharge HP di toko dan mushola pom bensin..sekalian istirahat gitu. Baterai udah terisi, kami lanjut perjalanan yang memakan waktu 1.5 jam. Masha Allah panas sekali ya di Banyuwangi heuheu ga jauh beda sama Semarang. Nah udah sampai daerah sekitar tempat pakdhe kita sempet kesasar akhirnya dijemput deh wkwk.



Pakdhe ini anaknya udah pada nikah semua jadi di rumah cuma berdua sama Budhe. Tapi kalau ari Minggu kaya sekarang anak-anaknya sering ke rumah Pakdhe. Di sana kami numpang mandi, sholat nge charge HP dan makan tentunya hihi. Kebetulan lagi panen buah naga jadi kami disuguhi buah naga,, alhamdulillah.. Setelah ashar kami main lagi ke pantai pulau merah yang sungguh indah. Kita masuknya gratis lhooo.. abis gatau pos masuknya dimana wkwk..Kebetulan abis ada lomba balap motor pantai jadi mungkin hari itu gratis wkwk. Btw pantai pulau merah ini dinamakan seperti itu karena ada pulau ditengah laut yang warnanya merah, begitu ceritanyaaa.
















Kami pulang waktu maghrib dan cari mesjid di jalan buat sholat maghrib sekaligus isya. Naaah setelah seolat kami pengen banget nyobain makanan khas Banyuwangi yaitu Soto Rujak. Nah lhoo gimana tu rasanya soto plus rujak dimakannya pakai lontong?. Makanya kami penasaran dan nyari warung yang nyediain makanan itu susaaaaah banget... akhirnya setelah perjuangan yang panjang (dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur)dapat juga warung yang menyediakan makanan soto rujak, itupun warungnya kecil, dipinggir jalan dan bangkunya bangku panjang. Ini makanan murce banget cuma 10rb hehe. Rasanya? emm agak unik sih tapi enak (efek kelaperan juga mungkin). Jadi rujak soto itu soto daging biasa trus kemudian ditambah rujak sambal ulek yang terdiri dari sayuran dan buah bengkoah dan timun dan dimakan pakai lontong. Penampakannya kira-kira gini: 



Setelah makan kami kembali lagi ke stasiun buat balikin motor. kereta kami jam 6 pagi trus kami bingung malam ini mau nginep dimana sedangkan uang udah menipis, ga sanggup bayar penginapan lagi (kesian banget), satu-satunya plan kita adalah ngecamp, tapi dimana?

-to be continued-

Kamis, 21 April 2016

Trip To Banyuwangi [part 1]

Assalamualaikum

Akhir Maret kemarin saya dan 3 teman saya (Amal, Hanif, Pitrong) jalan-jalan ke Banyuwangi. Karena dari Semarang tidak ada kereta yang langsung ke Banyuwangi jadi kami ke Jogja dulu. Kami berangkat ke Jogja naik motor, sekitar pukul 17.00 molor 2 jam dari rencana awal (biasaan). Oiya makasih dulu buat adek kelas kami yang cantik dan baik hati, Ayu Indriani yang sudah mau meminjamkan motor dan kamera DSLR (kamu yang terbaik ,Yu). Nah sepanjang jalan kita kehujanan, mana cuma pakai jas hujan yang sekali pakai itupun beli di Hanip (sempet banget dia dagang). Sampai Temanggung kita istirahat, solat dan beli teh hangat. Pukul 23.00 kami baru sampai Jogja, dan langsung mencari penginapan di dekat malioboro. Akhirnya dapat penginapan (namanya Suryapuri) yang boleh berempat (sekamar ma Hanip juga),kamar mandi dalam, TV, AC, semalamnya 150.000 jadi kita patungan 40ribu-an. Setelah itu kami berburu makan di Malioboro. Kami memilih penyetan yang ada di salah satu pinggir jalan Malioboro, ga cuma penyetan kok ada gudeg juga. Setelah makan, kami balik ke penginapan buat istirahat.

siap-siap di penginapan

Jam 5.00 kami bangun, solat mandi, dan siap-siap karena keretanya berangkat jam 7.15. jam 6.30 kami cek out dari penginapan dan menuju ke stasiun Lempuyangan. Kami menitipkan motor dulu di depan stasiun Lempuyangan, tarifnya murah kok cuma 3.000/hari. Oiya tak lupa kami beli nasi bungkus buat sarapan di kereta, kalau beli di kereta mahal cyin. FYI perjalanan dari Jogja-Banyuwangi membutuhkan waktu 14 jam, yap luar biasa lama kaaan? Jadi nanti kemungkinan kita sampai di Banyuwangi jam 21.00. Di kereta kami ketemu sama keluarga yang anaknya lucu-lucu dan tipe keluarga yang religius gitu. Bapaknya ngajarin solat anaknya ketika di kereta gimana, ibunya sempat baca Al-Quran juga, Subhanallah :") 


sarapan nasi bungkus

sholat di kereta

seru-seruan sama mba Evi (yang orens)

Nah pas sampai Madiun kita ketemu sama mbak-mbak namanya mba Evi (sama kaya nama Bundadari). Katanya dia mau berlibur ke rumah Neneknya di Banyuwangi, cuma turunnya ga di stasiun yang sama kaya kita. Dia turun di stasiun Style (keren banget nama stasiunnya) sedangkan kami turun di stasiun Karangasem. Mbak Evi ini sepantaran ama kita jadi nyambung kita ajak guyon. Sempet tukeran pin BB juga jadi sampai sekarang masih kontak. Alhamdulillah kereta sekarang tepat waktu jadi kjam 21.00 kami sudah sampai di stasiun Karangasem.

Saya dan amal solat isya dulu di stasiun karena tadi ga di jamak bareng maghrib. Setelah itu kami ketemu ma Pak Rudi (yang punya sewa motor). Sewa motornya berada di sekitar stasiun jadi deket banget. Kami ngobrol-ngobrol dulu ma Pak Rudy di homestaynya trus kami ditawari masker buat ke Ijen, sewa maskernya 25.000/buah. Awalnya aku gamau tapi eh yang lain kok pada mau yaudah deh aku ikutan. Kalu dipikir logika, penambang belerang aja gapapa tanpa masker kok heuheu. Oiya harga sewa motornya 75.000/hari dan kami sewa 2 hari.  Kami dapat motor beat dan Yamaha X-ride, sayang bensinnya udah mau habis. Ih padahal dulu waktu di Batu sewa motornya cuma 60rb itu boleh dipakai selama nginep di homestay dan waktu dikasih bensinnya full.  

Karena kelaparan kami cari makan tapi gatau dimana jadinya belanja dulu di toko kelontong yang masih buka. Kami beli beras, telur, kecap, masako, mie instan, bawang merah, bawang putih, kacang panjang, teri, cabe, tomat, dan minyak. Totalnya hampir 40 ribu jadi kami patungan 10rb-an. Setelah itu dikasih tau ibu penjual warung nasi tempong (makanan khas Banyuwangi) yang masih buka dan deket daerah situ. Yawis akhirnya kita kesana. Sayang sekali nasi tempongnya habis, tinggal ikan, sambel ma tahu. Murah kok, seporsi ikan, sambel, nasi cuma 10 ribu. Sambelnya puedes pol, mana udah terlanjur diambilin banyak lagi. Setelah makan (yang amat) malam, kami isi bensin dulu dan karena lelah kami istirahat di masjid pom bensin.

Dan jam 00.00 kami dibangunin Hanip (ternyata dia ga tidur jagain kita) untuk melanjutkan perjalanan ke kawah Ijen. Kira-kira memakan waktu 2 jam. Dari pos desa wisata ke pos paltidung itu ternyata masih jauh harus lewat hutan gitu tapi ya jalannya halus sih trus karena malem jadi duiiingin pol,, saya aja yang dibelakang kedinginan banget ga bayangin pitrong ma Hanip yang di depan kayak gimana. Mungkin karena kecapekan dan ngantuk, si Hanip sampai nabrak kucing, dan kami cewe-cewe yang histeris. Alhamdulillah kucingnya strong, masih bisa lari.

Sampai di pos paltidung kira-kira jam 02.00 dini hari, dan udah rameee banget sama wisatawan baik domestik maupun mancanegara. Karena kedinginan kami bergabung dengan orang-orang yang juga berkerumun di sekitar api unggun. Orang-orang yang mau naik pada ga bawa tas, pada ditinggal di tenda atau kendaraan pribadi nah karena kami ga mendirikan tenda dan kendaraan kami motor whiches ga safe jadi kami bawa tas kami heuheu. Sebelum naik kami harus membayar tiket dulu, murah kok cuma 5.000/orang dan parkir motor 5.000/motor. Sekitar 2 jam kami tracking, kirain biasa aja ternyata oh ternyata bonusnya dikit sekali. Udah ngantuk, cape aaaak bayang-bayang blue fire hampir hilang (iya kalau udah pagi a bakalan bisa lihat blue fire). Sampai di puncak jam 4.00 dan kalau ingin lihat blue fire harus trurun ke kawah yang mana jalannya bebatuan gitu, dudulnya saya ga bawa senter dan pakai sendal crocs (licin cuy) jadi harus extra hati-hati. Setelah berjuang, alhamdulillah kami bisa melihat blue fire yang konon cuma ada dua di dunia, satu di Ijen satunya lagi di Alaska. Subhanallah, seperti api yang di kompor gas, warnanya emang biru dan ada ungunya.  


blue fire

sumber tambang belerang

solat subuh


konon airnya panas banget



Jam 5-an kami solat subuh sambil duduk (masih di kawah agak deket ma blue fire nya), hua rasanya terharu dan sepertinya kami diliatin orang (biarin). Setelah itu kami foto-foto dan kembali naik ke atas. Sewaktu perjalanan ke atas saya merasa dipanggil trus saya celingak-celinguk mencari sumber suara. Ternyata eh ternyata si Rani, temen SMP dan temen sejurusan kuliah, dia bareng temen-temennya dari Pare (kampung Inggris) dan lagi liburan. Yaudah kita ngobrol dulu sambil foto-foto tentunya. Karena Rani baru sampai jadi saya dan Hanip pamit duluan mau ke atas. 

beratnyoo

anakmu sampe puncak, mak

si amal curang, ga pose muka jelek

rekan seperjalanan

adek lelah, bang

Selain ketemu turis lokal maupun mancanegara kami juga ketemu sama penambang belerang yang strong banget. Kita aja yang ga memikul apa-apa kepayahan buat turun ke kawah, tapi mereka dengan strong-nya memikul belerang dari kawah ke atas dan turun gunung (tanpa masker, hanya kain sisa baju bekas), demi anak istri ya, pak :") . Padahal harga per-kg belerang itu ga seberapa loh, ga sebanding sama perjuangan mereka yang sangat beresiko, resiko kesehatan pernafasan ma tulang bahu. Oiya, selain menambang belerang mereka punya pekerjaan sampingan lain yaitu jual souvenir dari belerang dan "ngojek". Ngojek turis yang mau turun ataupun naik pakai roda tiga yang biasanya buat ngangkut semen/pasir, alat itu juga digunakan beberapa penambang belerang tapi cuma sebagian aja, sebagian besar ya masih pakai cara lama, dipikul. Melihat para penambang belerang jadi inget ayah di rumah. Alhamdulillah ayah saya kerjanya ga begitu berat seperti bapak-bapak ini, ga bisa bayangin kalau ayah saya salah satu penambang belerang, tiap dipamitin mau kerja pasti h2c, apa ayah hari ini pulang dengan selamat? Yah semoga bapak-bapak penambang belerang selalu diberikan kekuatan dan kecukupan rizki serta anaknya kelak dapat sukses dan membahagiakan orang tuanya. Aaamiiin




-to be continue-
 

Blog Template by YummyLolly.com - Header made with PS brushes by gvalkyrie.deviantart.com